Begini Penjelasan dari Ustaz, Kenapa Orang Baik Cepat Meninggal?


Jaditau.id
| Setiap 
kelahiran dan kematian semunya sudah ditentukan Allah SWT sehingga tak mungkin diubah. Oleh karaena itu, setiap peristiwa meninggalnya seseorang yang baik dan sholeh di usia muda kerap menimbulkan pertanyaan. 

Kenapa orang baik cepat meninggal?

Hal tersebut diungkapkan oleh Ustaz Abdul Somad (UAS) dalam kanal channel YouTube TAMAN SURGA.NET. Video penjelasan UAS berjudul Kenapa Orang Baik & Sholeh Lebih Cepat Wafat?

"Kenapa mereka pergi duluan? Karena Allah SWT sayang dengan dia karena itu lebih cepat dia pergi. Sedangkan bagi yang dipanjangkan umurnya, berarti makin lama hidupnya semakin banyak menebarkan manfaat," ujar UAS dalam video tersebut.

Namun, bagi orang yang berumur panjang sehingga hidup lama di dunia ada beberapa kemungkinan. Misal banyak orang yang tersentuh jika dia berbicara. Itu artinya, pembicaraan orang tersebut memberi banyak manfaat bagi masyarakat lain.

UAS pun menjelaskan, dunia sebetulnya adalah tempat ujian bagi hamba Allah SWT. Lamanya ujian di dunia yang diwujudkan dalam umur pendek dan panjang sejatinya sudah ditetapkan Allah SWT di Lauhul Mahfudz. Faktanya, tidak semua orang baik berumur pendek.

"Ada orang baik berumur panjang, misalnya Mbah Moen atau Dr Mahathir Muhammad. Mahathir usianya 96 tahun masih sehat. Mbah Moen meninggal usia 90 tahun," ujar UAS yang menyitir hadits terkait orang yang dianggap Rasulullah SAW terbaik.

عَنْ عَبْدِ الرَّحْمَنِ بْنِ أَبِى بَكْرَةَ عَنْ أَبِيهِ أَنَّ رَجُلاً قَالَ يَا رَسُولَ اللَّهِ أَىُّ النَّاسِ خَيْرٌ قَالَ مَنْ طَالَ عُمُرُهُ وَحَسُنَ عَمَلُهُ قَالَ فَأَىُّ النَّاسِ شَرٌّ قَالَ مَنْ طَالَ عُمُرُهُ وَسَاءَ عَمَلُهُ 

Artinya: Abdurrahman bin Abu Bakrah, dari bapaknya mengatakan seorang laki-laki berkata, "Wahai Rasûlullâh, siapakah manusia yang terbaik?" Beliau menjawab, "Orang yang panjang umurnya dan baik amalnya." Dia bertanya lagi, "Lalu siapakah orang yang terburuk?" Beliau menjawab, "Orang yang berumur panjang dan buruk amalnya." (HR Ahmad).

Selain itu UAS juga menjelaskan hakikat kematian dan kehidupan dalam Al Quran. Salah satunya yang dijelaskan dalam surat Yunus ayat 49.

قُل لَّآ أَمْلِكُ لِنَفْسِى ضَرًّا وَلَا نَفْعًا إِلَّا مَا شَآءَ ٱللَّهُ ۗ لِكُلِّ أُمَّةٍ أَجَلٌ ۚ إِذَا جَآءَ أَجَلُهُمْ فَلَا يَسْتَـْٔخِرُونَ سَاعَةً ۖ وَلَا يَسْتَقْدِمُونَ

Arab latin: Qul lā amliku linafsī ḍarraw wa lā naf'an illā mā syā`allāh, likulli ummatin ajal, iżā jā`a ajaluhum fa lā yasta`khirụna sā'ataw wa lā yastaqdimụn

Artinya: Katakanlah, "Aku tidak berkuasa mendatangkan kemudharatan dan tidak (pula) kemanfaatan kepada diriku, melainkan apa yang dikehendaki Allah". 
Tiap-tiap umat mempunyai ajal. Apabila telah datang ajal mereka, maka mereka tidak dapat mengundurkannya barang sesaatpun dan tidak (pula) mendahulukan(nya).

UAS berharap dengan penjelasan itu, jangan ada lagi yang berpikir orang baik cepat meninggal. Apalagi menunda-nunda taubat atau melaksanakan perbuatan baik agar diberi umur panjang.

"Semua itu sudah ketetapan. Itu yang harus diyakini dan jadi aqidah. Jangan sampai salah berpikir, baca, dengar, amal, hingga akhirnya salah tempat di akhirat," ujar UAS.

Untuk seorang muslim sudah selayaknya selalu melaksanakan perintah Allah SWT dan menjauhi larangannya. Perbuatan ini wajib dilaksanakan tiap saat terlepas dari kematian dan lamanya usia hidup di dunia. (Red)